Macam-Macam Hukuman Saat Sekolah Karena Kenakalanmu

Macam-Macam Hukuman Saat Sekolah Karena Kenakalanmu

Macam-Macam Hukuman Saat Sekolah Karena KenakalanmuAye waktu SMP pernah gak bawa piring dan sendok.

Piring dan sendok? Elu mau sekolah ape mau ngantri jatah makan?

Jadi gini boz ceritanye, waktu itu pan pelajaran Tata Boga, nah tugasnya adalah bawa Piring ame sendok buat praktek tata cara makan, pokoknya sopan santun dalam hal makan memakan lah..

Nah, gak tau kenapa, waktu ntu aye lupa sama sekali bawa piring dan sendok. Alamakkk..dimarahin habis-habisan ama guru Tata Boga.

“Cuma bawa piring ama sendok aja kagak mau, apalagi kalau suruh bawa gajah lu” kira-kira gitulah omelnya.

Alhasil, aye dihukum suruh nulis di depan kelas. Nulis pelajaran Tata Boga lah pokoknya. Padahal ini pan tugasnya sekretaris ya. Hmm..padahal aye pan jabatannya Seksi Olahraga.

Bersyukur tulisan aye bagus dan lumayan keren di papan tulis, jadi ya Pede AJA broh..

Tapi pegel juga ding, nyampe empat halaman kalau gak salah. Udah gitu sekolah saya di desa, belum ada poto kopi.

Alhasil, dirumah masih nyalin tuh pelajaran ke buku sendiri. Ini kan nulis dua kali. Capekk dehh..
Kalau jaman sekarang mah enak ya. Tinggal poto kopi atau kalau nggak di poto aja pake android hehe.

Ini aye rangkum hukuman-hukuman waktu sekolah dulu karena kenakalanmu.

Survey ini gak main-main, aye menghabiskan dana jutaan rupiah hanya untuk menemukan data yang valid.

1. Beridiri pake satu kaki
Mungkin ini hukuman yang paling populer, apalagi pas kita di sekolah dasar, pasti saat kita melanggar peraturan disekolah kayak gak buat pekerjaan rumah, bikin ribut dikelas atau yang lain pasti dong pernah disuruh berdiri pake satu kaki terus sambil jewer kuping sendiri, hayoo pernah kan? Kalau elu belum pernah kena hukuman ini berarti masa sekolah elu kagak asyik :D.

2. Suruh bikin kalimat yang diulang – ulang
Kalo hukuman yang ini paling sering juga, yaitu bikin kalimat diulang – ulang contoh kalimatnya : “saya tidak akan megulangi perbuatan saya lagi blablabla … ” terus biasanya disuruhnya gak dikit, tapi kadang – kadang sampe dua lembar kertas bahkan bisa sampe satu buku.

Yang nyebelin kalau suruh nulis kalimat berulang macam begini “Guruku cantik, imut dan ngangenin”. Lha ngasih hukuman aja udah ngeselin, mosok disuruh nulis kalimat pujian setinggi langit seperti itu. Alamak sampai rumah kepala badan langsung meriang.

3. Dicubit dan Dijewer
Sebenernya ini hukuman yang termasuk kekerasan, tapi apa boleh buat pasti salah satu guru elu pernah kan memberi hukuman dengan cara dicubit atau dijewer kan? Pasti pernah deh, itu sebagai peringatan sebenernya biar kita gak ngulangin kesalahan lagi walaupun caranya yang gak bener juga.

Padahal kekerasan tidak akan pernah menyelesaikan masalah. Semakin sering kena cubit dan jewer, semakin bandel tuh anak. Yakin deh. Hal ini berlaku bukan hanya di sekolah, di rumah juga begitu. Makanye bagi emak-emak jangan coba-coba memberi hukuman dengan kekerasan. Yang ada malah tambah bandel dan nakal.

4. Push – up
Nah ! kalo yang ini aye sendiri masih sering ngalamin yaitu disuruh push-up, karena aye sebagai orang yang terkenal dengan datang selalu telat setiap hari maka aye juga setiap hari jalanin hukuman push-up dan jumlahnya juga tergantung berapa menit gue telat, elu pernah ngalamin juga? berarti kita sama sob. Bearti masa sekolah kite penuh dengan tantangan. Hiks.

5. Lari keliling lapangan
Kalo yang ini paling sering diberikan oleh guru olahraga dan biasanya kita dihukum kalo telat bari dilapangan , gak bawa baju olahraga dan masih banyak lagi terus kita disuruh lari keliling lapangan sekolah kira – kira satu – sampe tiga putaran lapangan sekolah dan biasanya cukup lumayan capek juga .

6. Dijemur di deket tiang bendera
Kalo yang ini biasanya didapat kalo kita telat dateng ke sekolah terus sebagai hukumannya kita disuruh hormat dan dijemur di deket tiang bendera, dan biasanya yang ngasih hukuman ini adalah guru piket yang ada disekolah, biasanya selesai hukuman ini kalo udah istirahat .

7. Dilempar pake penghapus papan tulis
Nih buat elu yang suka bikin ribut and becanda di kelas, pasti pernah dong ngalamin dilempar penghapus papan tulis oleh guru elu ? Pasti pernah deh atau temen elu yang pernah? Soalnya guru biasanya udeh males nyamperin and udeh males bilangin ke elu elu , sebagai cara cepatnya ya ngelempar penghapus.

8 . Bersihin lingkungan sekolah
Biasanya yang males piket pernah nih ngalamin ini, yaitu bersihin lingkungan kelas atau sekolah, kayak disuruh ngambilin sampah, disuruh ngepel, disuruh nyapu dan disuruh menghapus papan tulis . Pasti pernah dong ? .

Ada juga jawaban seperti ini:

Enggak pernah dihukum di sekolah, di depan guru saya anak baik, di rumah suka di marah sama mama (cie mama) karena suka mandi di kali. Temen temen saya laki semua, biasa mandi di kali, manjat-manjat pohon (biasalah nyolong mangga dan jambu), naek sepeda sana sini, main-main kelereng atau layang-layang ampe dekil. Mama enggak suka anaknya bau matahari dan dekil, ehhhhmmmmmm tapi menurut saya dan ayah saya itu cool.

—cowok sejati jangan takut dekil—

Ada juga jawaban seperti ini:

Gak ngerjain PR dan jambang aye ditarik ampe aye jinjit -_- .(kampret, dikira aye ini penjahat narkoba kali ya). Untungnya 70 persen anak-anak saat itu tidak mengerjakan , jadi gak malu-malu banget. Meskipun demikian , gak ada yg lapor kerumah karena takut ditambahin.

( gak kayak bocah sekarang, dikit-dikit bawa orang tua, orang tua gak terima, lapor polisi. Berantem deh. Yang begini ini nih yang membuat tatanan dunia berantakan. Dikit-dikit berantem. )

Ada lagi jawaban seperti ini:

Gara-gara main bola waktu istirahat tapi memecahkan 3 pot bunga yang besar.
Jadi harus mengganti 3 pot yang pecah itu sambil menanam pohon bunga didalamnya.
Coba elu bayangin, anak sekolah dapet duit darimana suruh ganti pot ampe tiga.
Wong setiap hari aja buat naik angkot pas-pasan. Seringnya malah ikut mobil bak terbuka dan truk. Hadeuhh

Ditambah hukuman mengepel seluruh teras kelas. Bayangin lagi, udah mah kite-kite kurang gizi, kurang makan, masih saja disuruh ngepel sekolah segitu luasnya. Ini mah kerja rodi gaya baru. Romusha jaman tablet. Hiks.

Nah kalau ini mirip jawaban aye (penulis)

Gara-gara ndak ngerjain PR, Disuruh rapi-in buku-buku di perpus pernah. (Enaknya adalah bisa nyuri-nyuri buku pendukung pelajaran hehe). Dikasih PR dobel. Pernah disuruh nulis catatan di papan tulis selama jam pelajaran.
Mbok ya…Sekali-kali gitu ya dikasih hukuman suruh ngabisin makanan di kantin gitu. Atau suruh pulang lebih awal. Hehe.

Entah, sekarang masih ada apa enggak hukuman-hukuman semacam itu.

Kalau dulu kan dilempar pakai penghapus kan ya, sekarang mungkin dilempar pakai android atau tablet. Hmm lumayan kan tuh HP bisa dibawa pulang.

salam.
Mohon maaf jika ada kesamaan peristiwa. Karena tulisan ini diambil dari berbagai sumber dan diolah dengan sistem canggih pokoknya.
Sistem kami menginduk ke Kantor Pusat Microsoft.
Bingung? Sama saya aja yang nulis juga bingung 😀

error: Heloo gak bisa di copas keles hehe