Mana yang Lebih Baik Jurusan IPA atau IPS ? Peluang Kerja Lebih Besar mana jika Lulus?

Mana yang Lebih Baik Jurusan IPA atau IPS
Panduan menjadi Pengangguran yang Produktif. Klik gambar

Pembukaan..

Cieh kayak membaca UUD 1945 aja, pakai pembukaan segala ^^

Begini : Saya waktu SMA mengambil Jurusan IPA, setelah lulus saya kerja di bagian akunting.

Nyambung gak? Anak IPA kok kerjanya di akunting. Akunting kan identik dengan IPS atau SMK Akuntansi.

Dalam dunia kerja, gak ada istilah sambung menyambung. Setidaknya itu menurut saya. Dunia kerja itu seperti cinta. Yang dikejar gak dapat, yang didiemin malah nyamperin.

Kalau bidang kerjaanya level bawah (maaf) seperti operator produksi, OB, OG, Helper, mesenger, bagian gudang, kasir-kasir, dan sebagainya lulusan IPA atau IPS gak terlalu ngaruh. Beneran!

Untuk  bidang kerja tersebut, Biasanya kan yang dicari lulusan SLTA sederajat. Asal anda bisa lolos administrasi, psikotes, wawancara, kesehatan ya tentu anda akan diterima di perusaah tersebut tanpa memandang lulusan apa.

Pertanyaannya adalah Dunia kerja itu luassss. Beneran Luas banget. Kalau lulus SMA langsung pengen kerja, ya jangan masuk SMA. Masuk saja ke SMK.

SMA itu dari jaman Majapahit belum berdiri memang ditakdirkan untuk lanjut kuliah. Kenapa? Karena memang 98 % materinya adalah teori. Gak ada praktek untuk masuk dunia kerja. Beda dengan SMK yang ada praktek kerja lapangan.

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…bukan berarti anak SMA gak bisa langsung kerja lho ya. Buktinya saya SMA bisa langsung kerja. Hehe

Kelebihan anak SMA IPA ketika memasuki dunia kerja adalah dia pintar dalam psikotes. Saya dulu juga gitu. Catatan saja, saya dulu sekolah di SMA favorit yang isinya orang-orang pinter. Logika saja, berarti saya termasuk atau lumayan pinter juga dong ^^

Dan saya dulu waktu SMA pengen masuk ke STAN. STAN itu Sekolah Tinggi Akuntansi negara. Tuh kan udahh jelas anak IPA pengennya jadi akuntan. Kan aneh.

Karena pengen masuk STAN, akhirnya saya cari-cari tes masuk STAN. Tesnya seperti apa sih? Saya beli beberapa buku di gramedia dan pinjam ke kakak-kakak kelas. Owalah ternyata tesnta begini toh…

Percaya atau tidak jika sering utak-atik soal-soal masuk STAN, mengerjakan soal Psiokotes masuk dunia kerja itu lebih mudah. Atau paling tidak gak nervous atau canggung.

Saya dulu juga gitu, tiga kali masuk perusaahaan bonafid karena salah satunya adalah : modal sering mengerjakan soal-soal psikotes.

Coba saja, jika pengen tau soal-soal psikotes masuk perusahaan itu gimana, sering-sering lah ngerjain soal-soal psikotes masuk STAN. Jaman sekarang gak perlu ke gramedia, googling juga udah banyak kok.

Pada dasaranya, setidaknya menurut saya, semua soal psikotes itu hampir sama, masuk ke perusahaan kek, masuk sekolah kedinasan kek, masuk PNS kek…

Kok gak jadi masuk STAN?

Halah kepo amat sik ^^

 

Mari kita belajar dari kasus seorang anak..

Saya sekarang kelas 2 SMA jurusan IPA, tapi saya gak paham fisika sama kimia. Sebenernya saya masuk IPA gara-gara banyak teman saya di sana. Kalau di IPS banyak yang kurang akrab. BTW saya ini orangnya paling bego kalo pelajaran hitung-hitungan.

Nah saya sekarang lagi bimbang antara mau pindah ke IPS apa tetep di IPA.

Kasus begini banyak banget ya..

Masuk IPA karena :

Gengsi,

Disuruh orang tua,

Menganggap IPA masa depan cerah,

IPS adalah anak buangan,

IPS adalah anak tiri,

IPA kumpulan anak-anak pintar,

IPA anak-anak disiplin, mudah diatur, rajin.

Setidaknya hal-hal diatas adalah yang mendorong banyak siswa masuk IPA, meski hatinya gak sreg.

Kok tau? Ya taulah, setidaknya saya mendengar dari obrolan, selentingan, diskusi waktu SMA dulu.

Saya sendiri gak terlalu sreg dengan IPA , tapi saya termasuk pinter dalam matematika. Suka hitung-hitungan soalnya.

Katika ada pilihan mau ke IPS ata IPA, jujur saya milih ke IPS. Tapi wali kelas menyarankan untuk ke IPA saja, sayang lho kamu pinter matematika masuk IPS.

Nah lho, masuk IPA nya karena bukan pilihan hati, tapi karena dorongan dari wali kelas. Dan emang tau-tau nama saya masuk kelas IPA! Waw…

BTW kenapa sih suka ke IPS, saya suka sejarah dan geografi gan. Membaca sejarah itu rasanya enjoy banget. Melihat peta-peta dunia, membaca tentang laut, benua, negara-negara, sejarah tentang negara, kepahlawanan itu menyengangkan hehe.

Ah kok malah tjurhat sik..

 

Kembali ket Tank Top.

Nah saya sekarang lagi bimbang antara mau pindah ke IPS apa tetep di IPA?

Tergantung pada minatmu apa. Apakah kamu lebih suka eksak dan pelajaran logika? Matematika, Fisika, Kimia? silahkan pilih IPA. Tapi jika menyukai hapalan, ilmu sosial, interaksi dengan sesama, dan ya walaupun ada beberapa pelajaran yang tetap menggunakan hitungan, silahkan pilih IPS. Apapun itu asal dilakukan dengan niat, rajin, dan giat semuanya akan memberi hasil yang optimal.

IPA atau IPS  bukan masalah pintar atau tidak, tapi masalah minat, kalau tidak bisa matematika, mungkin karena memang kamu kurang suka matematika. Jadi sebaiknya kuliah nanti ambil IPS saja. IPS juga prospektif untuk masa depan. Tapi ya itu, kamu pas kelas 3 harus belajar doble. Belajar keras IPA agar lulus ujian dan belajar IPS agar bisa masuk ke PTN. Sanggup??

Sebenernya sayang banget kalau masuk IPA tanpa minat, berdasarkan pengalaman pribadi saya sih seperti itu, coba baca kisah saya lagi di atas.  Tapi, apa boleh buat kamu udah kelas 12 dan gak mungkin untuk berhenti, jadi lanjutkan aja dan berjuang untuk tes PTN nya IPS nanti,  jadi saran saya mulai dari sekarang belajar IPS untuk masuk tes PTN.

 

Tetap di IPA

dan rajinlah belajar

karena sama saja

dimana mana susah

semangat bro!

 

Pilih sesuai passion anda!

Anda  gak tau apa?

Teman bisa ninggalin saat nilai menjadi raja

Tapi kalau anda emang niat IPA

Anda mesti fighting!

Asal anda tau fisika kimia matematiika itu susah!

IPS juga susah! Emang dikira pelajaran Akuntansi itu gampang. Sama juga hitung-hitungan.

Anda kan bilang, lemah dalam hitung-hitungan. Di IPS juga da hitunga-hitungan: akuntansi dan matematika!

Anda harus serius milih!

Di IPA:

>> Banyak teman yang akrab

>> Lemah dalam fisika, kimia, matematika

Di IPS:

>>gak ada teman akrab

>>pelajaran hitungan gak serumit di IPA.

Kalau masih bingung saran saya konsultasi sama orang tua! Enaknya gimana?

Ingat jaman sekarang IPS juga masa depannya bisa cerah.

Semua hanya perlu kerja keras, belajar, berdoa, dan restu dari orang tua.

Ituh!!!!

Masa depan ditangan Anda, bukan teman akrab anda!

Malas kerja?
Jadi pengangguran ajah. Pengangguran keren tentunya.
Lihat disini cara menjadi pengangguran Keren

klik Professional Jobless

3 Comments

    1. terima kasih kak…

      IPA atau IPS sama saja kak, tergantung mau kemana kedepannya..

      Teman teman saya yang IPA banyak yang STAN kak, padahal STAN kan sekolah Akuntansi,
      Akuntansi bukan domainnya anak IPA.

      IPS juga ntar bisa kuliah di Pendidikan Bahasa Inggris, misalnya.

      Yang penting itu dari sekarang kak..
      Mau IPA atau IPS gk masalah, bukan dimana kita sekarang, tapi mau kemana kita kedepannya.

%d blogger menyukai ini: