Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual Income 2

sambungan dari sini

Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual Income2Semua pebisnis baik offline maupun online sukses menggunakan metode LAVERAGE.

Aye kasih Gambaran ni:

1). Akhir-akhir ini coba saja lihat banyak penulis buku apapun itu yang menggunakan sistem pemasaran online dengan merekrut orang-orang untuk juga membantu si “OWNER” menjual buku tersebut.

Contoh: Buku-buku terbaru ustadz Yusuf Mansur sekarang hanya bisa di dapat di agen-agen resmi-nya ust. Yusuf Mansur. Eits jangan salah, agen resminya ini mainannya udah online. Udah gak cara konvensional lagi.

Dengan memanfaatkan media online (twitter, Fb, Instagram), setiap ada buku terbaru ust. YM, tinggal posting aja di medsos, jebret jebret jebret…sehari mah laku kali ratusan atau bahkan ribuan buku. Simple yak, gak ada biaya iklan, dan brosur-brosuran. Apalagi tau sendiri kan follower Ust YM udah mencapai jutaan.

Bagi OWNER buku lain kurang lebih sama, mereka akan memanfaatkan media online. Mereka memanfaatkan list/subscriber nya. Sekali ngetik, jrengggg terkirimlah penawaran produk-produk baru mereka ke ribuan membernya.

Subscriber itu apa? Simplenya mereka adalah orang yang telah mendaftarkan email atau data pribadi kepada seseorang, dengan tujuan agar mereka tidak ketinggalan informasi apapun dari seseorang.

Dengan strategi dan berbagai penawaran yang bikin mata berbinar-binar, mereka akan mengeluarkan jurus-jurus andalan seperti bonus-bonus, tergabung dalam Group Rahasia FB, Voucher seminar, ebook, maupun video-vdeo marketing yang cling cling gtiu lah.

Supaya apa? Dengan harapan produknya banyak terjual di pasaran. Ataupun sekedar memecahkan rekor, namanya juga Internet Marketer, mereka pan jadi bangga kalau bukunya jadi Best Seller hehe.

2). Pernah lihat marketplace seperri JVZOO atau clickbank? Atau kalau di indoensia seperti RATAKAN.COM , para pemilik produk gak usah pusying-pusying untuk memasarkan produknya.

Mereka cukup taruh aja produknya di marketplace tersebut, nah nanti pemilik marketplace akan kirim email ke puluhan ribu membernya, bahwa ini loh ada produk baru, produk ini dibuat oleh seorang yang pakar, seorang ekspert, seorang yang udah puluhan tahun malang melintang di bidangnya, dia mampu menghasilkan milyaran rupiah perbulan dari bisnisnya dan bla bla bla…

Dengan kata-kata yang bombastis seperti itu pan, akan memancing seseorang untuk tahu ini itu produk apa sih, gunanya buat apa, apakah cucok buat saya?

Selain si pemilik/admin marketplace-nya kirim email ke subscribenya, mereka juga punya pasukan Affiliater. Nah pasukan ini biasanya juga memiliki banyak subscribe.

Affiliater ntu apaan? Simplenya gini nih, mereka adalah orang yang ngebantu jualan produk seseorang, nah setelah berhasil menjual produk, mereka akan dapat komisi. Komisinye kagak tanggung-tanggung bos, ada yang nyampe 75% loh.

Affiliater ntu kalau di dunia nyata kayak makelar. Makelar pan gitu sistem kerja nya, kalau elu dapat pasien, kalau elu bisa ngejual nih barang, elu dapat seginih, komisi elu seginih. Enak kan, kerja tanpa modal, hanya butuh kemauan hehe.

Coba ye perhatikan poin dua ini. Misalkan kamu punya produk ebuuk apa gitu, atau produk digital tentang Internet Marketing, taruh dah ke marketplace, contohnya ke ratakan.com.

Nah ntar nih ye, si pemilik marketplace akan menginformasikan ke semua pelanggannya/subscribernya, saat saya menulis jumlahnya udah 13.000 (13 ribuan umat). Dengan cara pegimane? Sebar brosur? Sebar pamflet? Ngiklan? Kagak lah, cukup nulis sebuah email yang isinya kurang lebih:

–bahwa ada produk Internet Marketing terbaru, yang fungsi atau manfaatnya ini itu, di tulis oleh seorang ini, diskonnya begini dan lain sebainya. Pokoknya intinye meng-informasikan- bahwa ada produk baru, udah gitu aja.

Nah, si Marketplace sendiri punya puluhan atau bahkan ratusan seorang tenaga makelar yang siap membantu memasarkan produk baru tersebut.

Jadi deh, dalam sehari saja tuh produk akan laku terjual ratusan copi. Paham kan?

3). Pernah liat kisah sukses, outlet kecil seperti “TEH POCI” kalo sendirian mungkin omsetnya kecil. Udah omset kecil capek lagi. Kok gitu? Ya karena kerja sendirian, gimana sih kalau kerja sendirian itu? Hasil sedikit iya, capek iya, jalan di tempat iya, omset kagak naik-naik, riweh deh.

Singkat cerita, Akhirnya si TEH ini menggunakan sistem franchise untuk membantu memasarkan produk mereka. Kalau fanchise gitu kan enak ya, ibaratnya kerja kagak sendirian, semakin banyak cabang, semakin banyak omset, bahkan si pemilik aslinya udah kagak repot-repot turun gunung untuk ngurusin Teh-nya. Namanya juga udah sukses, ngapain rempong-rempong hehe, cukup mikir pengembangannya ajah.

Tau Ayam Bakar Mas Mono? Yang sekarang cabangnya udah ratusan. Apakah Mas Mono setiap hari masih sibuk bakar ayam?

Pecel Lele Lela, apakah setiap hari si pemiliknya masih bikin pecel buat pelanggannya?
Hmm…banyak loh sebenarnya usaha-usaha yang udah kayak di atas. Mereka itu pan menggunakan Laverage, daya ungkit. Artinya mereka menggunakan “tangan-tangan” orang lain untuk sama-sama sukses.

Bayangkan kalo mereka hanya kerja sendiri? Mas Mono mungkin setiap hari masih bakar ayam, melayani pelanggan, haduh capek deh, udah omsetnya segitu-gitu aja hehe.

Pemasar/reseller, Affiliate dan franschise itu adalah “LAVERAGE” yang mereka gunakan untuk KAYA! Dan lebih Kaya, dan akhirnya passive income atau residual income. ARTINYA ketika mereka tidur atau jungkir balik sekalipun, uang akan tetap mengalir…fiuhhhhh sedappp.

Bersambung===

error: Heloo gak bisa di copas keles hehe
%d blogger menyukai ini: