Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual Income 3

Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual Income 3

Sambungan dari sini

Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual Income3Bahkan dengan laverage ini, dengan daya ungkit ini, dengan sistem ini, mereka para the owner bisa menargetkan omset dalam hitungan hari.

Contohnya kayak begini:

Katakanlah saya adalah pemilik Bakso xxx yang telah mempunyai 200 cabang (aamiin Ya Allah). Anggep aje ye total omset perhari percabang 10 jute. Nah, berarti pan total omset 200 cabang, 200 x 10 jute sama dengan 2 Milyar.

Pengen nih besok omset naik ke 3 M perhari, maka dengan sistem laverage ini mudah saja dilakukan. Misalnya setiap cabang punya program inovasi apa gitu, gratis takjil/makanan kecil bagi yang puasa senin kamis, gratis minuman botol jika beli tiga porsi atau lebih, paket hemat keluarga, gratis member bakso xxxx, dan tentu saja masih banyak hal-hal yang bisa dilakukan untuk meningkatkan penjualan.

Ada gambaran? Siphz lah. Lanjut Bos..

Pirtinyiinnyi. Gimane bagi mereka yang baru mulai bisnis! Modal ndak ada, ide ndak ada, bakat ndak ada, mhhhmmmm gmana ya? Udeh banyakin doa aja dah kalau gituh. Hehe

Beneran semakin ente bingung, semakin tidak akan melakukan apa-apa. Catat! Tidak melakukan apa-apa!
Kenapa? Lha namanya juga bingung, orang bingung kan gitu, selain bingung apalagi yang bisa dilakukan? Orang bingung ndak bisa berpikir jernih, makanye ambil wudhu terus sholat 2 rakaโ€™at, terus lapor sama Allah..utarakan, tumpahkan uneg-uneg sama Allah. Beres dah.

Nah kalau udah gitu mikir bisnis lagi hehe.

Well,

— Saya harus jualan apa? Apa yang akan saya jual? Saya belum pernah jualan. Boro-boro jualan, lha wong ketemu orang aja malu. Dih segitunya, masa iya ketemu orang aja malu. Maksudnya malu kalau jualan hehe.

Hmm..padahal kan tidak nyuri, tidak maling, kok malu yak? Malu kalau nawar-nawarkan barang dagangan ke orang hehe. Owalah…

— Produknya apa? Yah namanya jualan, ya produknya mah apa aja bos. Yang penting laku dan dibutuhkan masyarakat, bangsa dan negara. #Halah

GaK melulu soal produk fisik sebenarnya, produk jasa juga boleh.

Cukur rambut, cuci motor, cuci mobil, bengkel, wah wah saya pan ndak ada keahlian di bidang-bidang itu.

— Dari mana mulainya? Ya dari diri sendiri lah, masa dari sekjen PBB. Lha iya ntu, kalau dari diri sendiri gimana coba mulainya? Awalnya mau ngapain? Terus mau ngapain? Ntar siapa yang ngajarin? Ah kalau sendirian mah cepet bosan.

Haduh capek deh…haha

— Saya juga gak kreatif? Eits udeh ketahuan kalau ente kagak kreatif. Kalau kreatif ente udeh mulai bisnis, kagak pernah membaca postingan ini ampe sini. HihI.

Coba ya mau bisnis aja kok kayaknya ribet bener, apa-apa ndak punya, belum apa-apa udah banyak mikir. Haduh haduh…Belum berlayar aja udah takut tenggelam ๐Ÿ˜€

Padahal kalau tidak mulai sekarang, terus kapan? Nunggu pensiun? Nunggu mapan atau kaya?
Hmmm,,kelamaan keles. Kalau udeh pensiun tenaga udeh kagak ada, semangat udeh kagak ada, otak juga udeh telat mikir, kagak mau diajakk mikir #eh

Nunggu kaya? Kalau udah kaya ngapain bisnis? Hehe. Seharusnya bisnisdan menjadi kaya, bukan nunggu kaya dari uang gajian terus bisnis. Heloowww…uang gajian aja ndak pernah cukup buat biaya bulanan, masa iya berharap kaya dari uang gajian. Hiks..

Terus Gimana cara mulai menggunakan “LAVERAGE”, Lha wong mau mulai aja bingung, ndak tau mau ngapain?

Ya, memang contoh contoh di atas bisa di usahakan, bisa dilakukan, dan dikerjakan oleh siapa saja. BUT kapan suksesnya? Tapi kapan bisa penghasilan gede, bisa Passive Income?

Hmm pengennya penghasilan gede, cepat kaya, tapi apa-apa udah ngeluh duluan. Ya wajar sih, manusiawi itu. Semua orang juga gitu, termasuk saya. Hehe

Pada dasarnya manusia suka dengan kesenangan, tapi malas denga usaha keras, jerih payah, dan banting tulang. Wih tulangnya siape kok dibantingin??

Simak terus coretan coretan saya disini, saya memastikan anda akan mengetahui Bagaimana memulai bisnis dengan semua PROBLEM di atas terselesaikan!

Silahkan berpikir aneh-aneh dulu,
silahkan berpikir yang jelek-jelek dulu,
silahkan mikir-mikir, ah ini paling bisnis ginian, ah ini paling MLM, ah ini paling kayak yang lain, ah ini pasti bisnis abal-abal…

Bersambung

error: Heloo gak bisa di copas keles hehe
%d blogger menyukai ini: