Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual Income

Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual IncomeResidual Income itu apa? Temennya Residual energi yak? Ye bukanlah, ini itu tentang bisnis, bukan ngomongin dunia lain.

Iwhgggg mau usaha kecil-kecilan aja kok ya pakai istilah yang aneh-aneh sik.
Kan yang penting dapat untung, buat nambah-nambah penghasilan keluarga, buat beli mobil, buat beli apartement, buat beli pulau #eh.

Residual itu penghasilan terus-menerus tanpa kita kerja seumur hidup. Kerja cerdasnya hanya di awal-awal doang.

Kenapa kerja cerdas? Kok ndak kerja keras?

Maaf ni ye maaf, tukang bangunan, tukang gali saluran Gas, kuli pabrik, kuli pelabuhan, buruh proyek-proyek dan banyak lagi itu kan pekerja keras, iya ndak?

Kerja keras tidak ada jaminan kita bisa kaya dini. Gimana mau kaya dari dini, lha wong gaji aja Cuma mampir sehari doang. Heee he initermasuk saya, hiks.

Kalau gitu kerja keras itu salah dong? Ye,, ya kagak lah. Itu sih sah-sah saja. Pertanyaannya kan MAU SAMPAI KAPAN?

Lha kalau kerja cerdas pegimane?

Contoh kerja cerdas itu kayak gini, sampeyan punya uang 500 juta misalnya, ya udin bikin aja kontrakan/kosan 10 pintu aja. Terus sewain deh, per pintu sebulan 500 ribu misalnya. Ya udeh tinggal itung aje kapan balik modalnya, dan setelah itu tinggal ongkang-ongkang kaki menerima pemasukan.

Enak toh?

Pirtinyiinnyi..ape kita nak punya 500 juta? Aye yakin kagak, kalau ente punya uang segitu, aye yakin ente kagak bakal nanya ke mbah google dengan mengetikkan kata kunci “Peluang Usaha 2015 Modal Kecil dan Residual Income” hehe.

Balik maning ning laptop son…

Rahasia terbesar jika sangat Ingin kaya dalam Bisnis setidaknya bisa
menghasilkan income minimal untuk====

Membeli MOBIL atau RUMAH dalam 1 tahun atau kurang
adalah “LAVERAGE”

Lah LAVERAGE itu apa lagi?

Simple nya LAVERAGE ntu adalah kerja atau jualan yang dibantu orang lain.

Kenapa orang lain mau membantu? Ya karena sama-sama untung. Pertanyaanmu aneh bingits jeh 😀

Contohnya yang kek gimana?

Kamu punya produk bagus misalnya, sayangnya kamu ndak punya jaringan pertemanan banyak. Nah, kamu rekrut tuh beberapa orang untuk bantu jualan. Misalnya satu barang terjual dapat komisi sekian.

Semakin banyak yang kamu rekrut, akan semakin banyak barang yang terjual, logikanya sih seperti itu.

Paham kan..

KFC, McDonald, Alfa/Indomaret juga gitu kan?

Coba misalnya, Alfamaret atau Indomaret Cuma buka satu toko doang. Berapa sih hasil jualannya?. Berapa omsetnya?

Ya kecil bingits aku kira. Nah untuk mendongkrak penjualan atau omset, dibikinlan cabang dimana-mana, semakin banyak cabang, kan semakin banyak penjualan. Iya kan?

Bersambung hehe…

error: Heloo gak bisa di copas keles hehe
%d blogger menyukai ini: