Pilih Mana, Melamar Kerja Online atau Manual?

Pilih Mana, Melamar Kerja Online atau Manual?

Pilih mana, Melamar Kerja Online atau Manual
Melamar kerja via internet, praktis, hemat dan save energy

Jika disuruh memilih, Anda pilih melamar pekerjaan secara online atau manual dengan mengirim surat lamaran?

Ini jawaban berdasarkan hasil riset saya. Baca baik-baik, ini riset telah menghabiskan waktu berbulan-bulan dan telah menelan biaya hampir ratusan juta.:D

Pertama:
Itu perusahaan mintanya gimana. Kalau dia mintanya untuk mengirim lamaran via post, ya anda harus mengirim proposal Lamaran via post gan. Lagian kalau kirim online lewat mana coba, lha wong perusahaan tidak ngasih alamat email dan belum punya situs perusahaan.

Hihi hari gini perusahaan tidak punya situs atau web? Itu perusaahaan hidup di jaman batu ya?
Hussss..jangan gitu, ndak boleh. Mencoba melamar tidak ada salahnya kok…Siapa tau justru perusahaan yang kayak gini malah menjanjikan. #edisi Bijak, maklum otak aye lagi lempeng#

Masih banyak loh, Bos-bos HRD yang menilai seseorang dari tulisan tangannya. Makanya mereka lebih suka menerima lamaran via manual. Mereka terlebih dahulu ingin menilai seseorang dari kerapihan tulisan tangan, kerapihan cara menata berkas lamaran, dan mungkin juga kerapihan amplopnya. Makanya kalau bisa amplopnya yang mahalan dikit, jangan yang udah kucel hihi.

Biasanya ada perusahaan yang menganjurkan menulis lamaran dengan tulisan tangan. Bukan diketik. Nah kalau udeh begini, sebaiknya dan sangat direkomendasikan menulis lamaran dengan tulisan tangan sendiri. Meskipun tulisan tangan anda seperti cakar ayam, cakar bebek dan cakar-cakar yang lain, atau bahkan tulisan tangan anda lebih parah dari tulisan resep dokter.

Ingat jangan menyewa seseorang untuk menuliskan lamaran kerja. Kenapa? Boleh jadi tulisan tangan hasil sewaan bagus, nah saat anda interview dan anda di tes tulisan tangan, loh kok beda? Yang di lamaran bagus, kok pas dites kayak kapal pecah.

Hargailah tulisan tangan anda sendiri. Lagian udah gede gitu masa nulis aja kagak bisa rapi sik? Di saat seperti itu kadang saya merasa sedih 😀

Kedua:
Kalau perusahaan itu nyuruh kirim lamaran lewat aplikasi online, ya agan kudu ngirimnya lewat aplikasi online.

Aplikasi online itu kek gimana sik? Biasanya ya biasanya..di info lowongan kerja ada tuh disertakan alamat situs yang harus dikunjugi. Setiap perusahaan beda-beda apilkasi dan cara melamar onlinenya. Tapi yang pasti kalau mereka nyuruh submit aplikasi lamaran via aplikasi online, udah pasti dikasih alamat kemana aplikasi itu akan disubmit. Paham ya? Oke Paham..

Contohnya seperti ini
http://www.jobsmnc.co.id/Vacancy/View/1925/graphic-design-layouter

Itu artinya kurang lebih begini…buka web jobsmnc.co.id, terus ke vacancy, nah ntar kan banyak tuh pilihan lowongan kerja, agan pilih aja salah satu yang mau dilamar.

Contoh, saya mau melamar graphic-design-layouter, ya udah tinggal tinggal klik, ntar akan dibawa ke aplikasi onlinenya. Lihat gambar…

Melamar Kerja Online atau Manual - Aplikasi Online
Contoh aplikasi online disalah satu perusahaan Media. Tinggal klik aply dan berse deh.

Ketiga:
Submit Lamaran ANDA via emal ke alamat blabla@xxxx.com misalnya, ya udah agan kirim aja lamaran lewat email tersebut.

Kenapa? Meskipun itu Lowongan kerja ada alamat perusahaan lengkap, tidak dianjurkan untuk kirim lamaran via post ke alamat perusahaan tersebut.

Biasanya kalau perusahaan nyuruh via email, itu perusahaan emang benar-benar lagi butuh orang untuk mengisi posisi jobdesk yang lagi kosong.

Dengan via email, otomatis lamaran akan cepat nyampe. Anda kirim sekarang, dua atau tiga menit kemudian, lamaran agan akan nyampe tuh. Langsung nyampe ke HRD atau yang berwewenang menerima aplikasi lowongan.

Dengan begitu peluang lamaran agan akan cepat dibaca dan dipelajari ama perusahaan tersebut.

Coba kalau kirim manual? Lha agan kirim sekarang, sehari atau dua hari kemudian baru nyampe. Itu kalau jarak dekat, kalau jarak jauh gimane coba?

Pas nyampe tuh lamaran masih nyangkut di POS SECURITY berhari-hari hehe. Duh,,dari segi waktu udah kalah broh..

Keempat.
Walk In Interview. Ini maksudnya adalah, melamar kerja langsung interview. Tentu saja anda harus ketempatnya langsung dengan membawa berkas-berkas lamaran.

Kalau yang ini, kita diinterview dulu baru dilihat berkas-berkas kita hehe. Kalau interview kita kinclong, menarik, dan menyita hati sang interview..ciehhh. Peluang untuk diterima lebih besar. Lamaran mah nomor sekian hehe.

Biasanya kalau WALK IN INTERVIEW itu ada waktu dan tempat yang tertera pada iklannya. Kalau waktunya udah lewat, tuh lowongan udah kagak ada, dan kalau kesasar salah tempat, ya kesempatan untuk interview lewat deh..kasihan deh 😀

Melamar Kerja Online atau Manual - Walk In Interview
Salah satu contoh Lowongan kerja WALK IN INTERVIEW di salah satu perusaahaan media

Kelima:
Nah ini favorit saya dulu. Daftar kerja lewat situs lowongan kerja. Kalau saya sih seringnya karir.com dan jobstreet.com.

Di kedua situs tersebut ada ratusan lowongan setiap hari.

Caranya gampang, kita tinggal daftar situs-situs tersebut. Daftarnya gampang kok, kayak bikin email atau bikin akun facebook. Its Easy..

Siapkan aja berkas-berkas untuk di upload ketika pas daftar.Seperti Pas poto, ijazah, transkrip nilai, dan KTP. Untuk Surat lamaran kerja dan Daftar Riwayat Hidup udah disediakan sama kedua situs tersebut, tinggal isi kata-katanya.

Cara kerjanya gimana sih?

Secara umum cara kerjanya begini, pas kita daftar atau isi data di jobstreet misalnya, kan ada isian lowongan kerja yang kita minati, nah kita disuruh milih maksimal 5 (itu dulu pas saya daftar, gak tau kalau sekarang).

Lima itu apa aja? Ya tergantung kamu nya punya sklil dibidang apa. Kalau misalnya agan lulusan Akuntansi, pilih saja akunting, administrasi, data entri, purchasing, dan keuangan. Bebas sih..tergantung minat dan bakat ajah.

Nah kan kita sudah ngisi pekerjaan apa sih yang kita minati. Ntar sama jobstreet-nya, kalau ada lowongan kerja yang cocok dengan biodata kita, kita akan dikirimin email tentang lowongan-lowongan kerja yang sesuai dengan resume kita.

Yang kita perlukan hanyalah rajin membuka email. Ingat ya email yang kita pakai buat daftar di karir.com atau jobstreet.com, bukan email yang lain.

Ya udah, agan tinggal pilih-pilih tuh lowongan kerja yang diberikan kedua situs tersebut. Tinggal submit-sumbit doang. So praktis, simple, hemat waktu, dan hemat biaya.

Kalau ndak punya komputer di rumah, pergi ke warnet. Sekali nongkrong di warnet, ya katakanlah dua atau tiga jam, ada puluhan lamaran yang bisa kita kirim.

Paket warnet 2 jam itu Cuma 5ribuan loh, pakai uang 5 ribu aja bisa kirim lamaran puluhan. Keren kan? Bandingkan kalau via pos atau manual, satu lamaran aja udah berapa duit tuh.

Melamar di kedua situs tersebut, dalam hitungan menit, aplikasi udah nyampe ke perusahaan-perusahaan yang kita lamar. Baadingkan dengan via manual, berhari-hari baru nyampe, udah gitu ngantri di pos office. Hadeuh tape deh..

Saya dulu begitu, 3 kali dapat pekerjaan hanya lewat karir.com dan jobstreet.com. Alhamdulillah sih, gak pake yayasan, gak pake orang dalam, gak pakai uang suap. Hanya modal keyakian saja. Padahal saya hanya lulusan SMA loh, masa agan-agan yang lulusan Sarjana kalah ama aye hehe.

Kalau ada yang praktis, cepat, hemat kenapa milih ribet?

Intinya ada banyak cara melamar kerja

Kalau disuruh milih ya saya milih online. Selain menghemat biaya kita juga telah membantu lingkungan dengan tidak menggunakan kertas (paperless). Tapi masalahnya nih bro, tidak semua perusahaan menerima jalur online. Jadi kita juga harus pintar mengenal perusahaan yang mau kita lamar. Apakah mereka mengutamakan via online di web resmi, email HRD, web lowongan kerja, drop cv di jobfair, drop cv di pos satpam, dan sebagainya.

Silahkan tulis dikomentar bagian mana yang membuat agan bingung 😀

Sukes Bagi yang mau Berusaha.

error: Heloo gak bisa di copas keles hehe
%d blogger menyukai ini: