Tips Cara Belajar Naik Motor Bagi Pemula

Tips Cara Belajar Naik Motor Bagi Pemula

Tips cara Belajar Naik motor bagi pemula ini saya tulis berdasarkan pengalaman pribadi lho ya..

Tentu saja yang namanya belajar, bisa dari mana saja. Setelah baca ini terus bisa naik motor ya Alhamdulillah ya sesuatu..

Namanya juga tips ya, kadang cocok untuk A, tapi gak cocok buat si B.

Apalagi naik motor itu bagian dari gerak motorik.

Gerak motorik itu simplenya begini: Akan berhasil jika mau praktek, semakin banyak praktek akan semakin mahir.

Naik motor pun begitu. Semakin mau sering pegang motor, semakin kuat keinginan untuk bisa naik motor, pagi siang sore pegang motor, pegang gas, pegang rem, injak rem, akan semakin mudah untuk bisa naik motor.

Gak perlu pergi gramedia nyari buku-buku tutorial belajar naik motor. Kelamaan!!

Saya share pengalaman saya aja ya..hehe

Bagi yang Pengen Belajar Bawa Mobil Bagi Pemula, ini ada panduannya:

Klik >>  Panduan Menyetir Mobil Bagi Pemula
Jaman dahulu kala, ketika ingin bisa naik motor, yang ada di benak saya adalah, yaelah anak kecil aja udah pada bisa bawa motor. Bapak-bapak yang sudah sepuh saja bisa bawa motor. Emak-emak pergi ke pasar pada pakai motor, itu pun bawa keranjang kanan kiri yang penuh barang dagangan.

Yang ada dipikiran saya lagi: enak kalau bisa bawa motor, kondangan, berangkat kerja, silaturahmi, pergi ke pengajian, ke pasar, ke rumah teman, ke rumah kakak, ngurus surat-surat ke kelurahan/kecamatan, atau pergi jika ada keperluan serba mendadak gak perlu naik angkot atau minta tolong untuk diantarkan sama orang lain.

Dari hal-hal itu saya termotivasi untuk bisa naik motor. Saya akui setelah lulus SMA saya baru bisa naik motor hehe. Kalah sama adik saya, adik saya SMP aja sudah bisa bawa motor, ngebut lagi.

Awalnya saya juga takut, ngeri, dan menghindari naik motor. Kemana mana lebih suka naik angkutan umum atau bonceng temen.

Lama-lama kok gak enak ya, udah gede kok belum bisa bawa motor?

Ya udah, meski belum bisa naik motor, waktu itu memutuskan untuk beli motornya dulu. Prinsip saya adalah kalau udah punya motor, naik motor itu gampang. Gak mau saya belajar naik motor pakai motor orang lain. Selain gak enakan, saya tidak mau menciderai motor orang lain ketika jatuh.

Saya mah baik, melukai motor aja gak berani, apalagi melukai hati seseorang.

Oh ya motor nya matic. Karena saya mikir matic kan agak pendek, jadi kalau belajar, kedua kaki masih bisa nginjak tanah. Kenapa nginjak tanah? Ya kalau misalnya mau jatuh, kaki masih bisa nahan. Jadi paling goyang doang hehe.

Setelah punya motor, beberapa saat motor Cuma ada di kost an aja 😀
Saya Cuma belajar masukin kontak, starter, nyalain tombol lampu sen kanan kiri, buka jok, starter pakai kaki (itu lho yang digenjot), ngerem, dan ngegas.

Oh ya. Itu motor di kostan kan distandar tengah ya, jadi bisa latihan ngegas, tanpa takut motor lari 😀

Nah setiap sabtu minggu kan kakak saya libur. Jadi dia mau melatih saya naik motor. Setiap hari tersebut saya diajak ke lapangan yang luas. Lapangan dekat perumahan, nah ternyata lapangan ini merupakan tempat latihan naik motor dan bawa mobil.

Setiap sore, khususnya sabtu minggu. Banyak banget orang-orang dewasa, emak-emak, bapak-bapak, belajar naik motor di lapangan ini. Wah jadi semangat, banyak temannya. Saya pikir di dunia ini Cuma saya doang yang belum bisa bawa motor, ternyata masih banyak toh. Jadi gak perlu malu-malu saat latihan.

Waktu pertama latihan, kakak saya Cuma bilang, kalau sudah bisa naik sepeda, naik motor itu gampang. Apalagi motor matic, tinggal ngegas dan ngerem aja.

Catatan: saya sudah bisa naik sepeda dari SD.

Bismillah. Pertama kali kakak saya bilang, mau berdua apa langsung sendiri?
Agak ragu saya bilang sendiri saja, karena prinsip saya, saya sudah bisa naik sepeda, motor ini matic jadi gak terlalu tinggi.

Kakak saya bilang, ya udah, ngegas nya pelan-pelan dulu. Tangan kiri pegang rem. Akhirnya taraaaaa…meski Cuma pelan-pelan, bisa juga naik motor. Naik sepeda yang agak tinggi aja bisa, itupun pakai acara nggowes saja bisa imbang, masa bawa motor yang agak pendek gak bisa, wong beda di gas dan rem doang. Prinsip ini begitu kuat saya pakai.

Sehari, dua hari, tiga hari di lapangan. Akhirnya hari-hari selanjutnya mulai ke jalan yang agak sepi. Belajar ngesen, mendahului angkot, belajar belok di tikungan, belajar isi bensin di pom bensin. Karena tiap hari pegang motor, Ya udah, akhirnya otomatis bisa sendiri. Saya bahkan tidak sadar kapan saya mulai berani ngebut, ya tau-tau bisa bawa motor kenceng aja.

Enak kan? Teori mah asal saja. Kalau mau bisa naik motor, harus berani praktek.

Bagaimana kalau takut?

Hmm takut itu manusiawi ya. Semua orang juga pasti begitu.

Baiklah sekarang pakai cara ini:

Simpan di pikiranmu, “he..motor, kamu ntu cuma mesin, jadi kagak usah nakut-nakutin aye, aye yang kendaliin situ. Ape lihat-lihat? kagak terima? Kalau kagak terima aye bakar nih…

..kalau tangan aye nyuruh belok kanan, ya ente kudu belok kanan, jangan coba-coba melawan, entar aye matiin baru tau rasa ente …,

…kalau tangan aye ngerem ente harus berhenti atau kecepatan berubah jadi pelan, awas kalau kagak mau berhenti, aye lempar ke sungai baru nyaho lo…”

Gitu caranya, semuanya ada di pikiran, takut itu karena anda belum tau berhasil atau gagal.
Kalau syuuudah mencoba, sekalipun anda gagal minimal anda tau kalau itu gagal. Kalau tidak pernah mencoba, sampai kiamat pun anda akan penasaran.

Takut belajar naik motor karena anda belum tau. Kalau udah coba pasti bisa, kalau terus jatuh, atau nabrak pagar, gak masyaaaalah, itu masih mending daripada takut seumur umur.

Sekali belajar mungkin jatuh, dua kali mungkin nubruk, tiga kali bisa zigzag, empat, lima, enam, tujuh dst, dst, bisa ketawa ketawa. Oh gini doang ternyata…

Tapi jangan lupa kalau udehh lancar jangan ngebut ya…pake helm, liat kanan kiri kalau mu nyebrang, terus satu lagi yang paling penting….jangan pakai motor orang lan tanpa ijin ….. bisa digebukin…..

Ini kuncinya: Menurut versi saya, versi saya ini belum masuk versi On the Spot. Doakan ya semoga bisa masuk nominasi Versi On The Spot. #halah

1. Belajar naik sepeda dulu. Kalau sudah bisa ya Alhamdulillah.
Kalau belum bisa dan nekad ya Alhamdulillah. Otak kanan anda kuat berarti.

2. Positif thinking. Semua hal kalau diawali positif thinking pasti dimudahkan. Jatuh dan bangun itu udah biasa, tapi jika kita hati-hati semua pasti bisa dikendalikan.

3. Duduk diatas motor, di standar tengah sambil hidupkan mesin, rasakan dan dengar suara mesinnya, sambil berpikir: ini sama aja dengan sepeda, cuma beda berat dan suaranya aja.

4. Bangun tekad yg bulat dan sedikit nekad. Kalau gak begini sampai kiamat juga gak akan bisa naik motor.

5. Mulai belajar motor dengan didampingi oleh yang udeh bisa bawa motor. Yakinkan hati bahwa kagak bakal terjadi apa-apa. Muter-muter aja dulu dilapangan/dijalan sepi. Belajar pahami respon gas, rem depan dan belakang, biasakan tangan kiri hafal letak tombol sen.

Jika ada halangan di depan usahakan jangan panik. Rem belakang terlebih dahulu, baru rem depan. Makanya pelan-pelan dulu biar gak panik.

6. Penting banget: Jangan lupa “BERDOA” ( aku pasti bisaaa…!!!!!). Yeeeee cayooooo capcussss

Inspirasi dan Motivasi

Pikirin yg enak-enak aja. Aye harus bisa naik motor, biar kemana-mana kagak perlu naik angkot atau sepeda.

Naik angkot suka lama, macet, ngetem, terus biaya lebih mihil hehe.

Naik sepeda pegel bro mending naik motor, tinggal gas langsung ngacir sambil nyengir hehe.

Bukan berarti naik sepeda itu jelek. Sepedaan kalau pas Car Free Day aja, atau olahraga sore-sore

Jika memang sedang dalam tahap belajar, persiapkan diri agar saat belajar terasa aman.
Gunakan helm, jaket/baju tebal, sepatu, bahkan sarung tangan sekalipun meski Cuma berjalan pelan & berputar hanya di sekitar rumah atau komplek.

Ini akan menanamkan sugesti bahwa “tubuh saya aman, saya tidak takut sekalipun suatu saat akan jatuh. Kan udeh pakai safety, kalaupun jatuh ya paling lecet dikit doang”

Dengan begitu anda lebih berkonsentrasi untuk belajar mengendalikan motor daripada mengendalikan ketakutan akan jatuh. Lebih baik konsentrasi pada motornya daripada mikir yang enggak-enggak.

Pliss..Kesampingkan gengsi atau malu diejek tetangga/teman karena ini akan mempercepat proses belajar motor. Lagian gak ada keles tetangga atau temen ngejek orang belajar naik motor, paling lihat sambil senyam senyum doang.

Setelah agak lancar mengendalikan motor, mulai belajar membaca situasi di jalan raya. Usahakan di pinggir aja, jangan ke tengah-tengah.

Perhatikan keadaan jalan, rambu-rambu lalu lintas, manuver jika akan berpindah jalur, perilaku pengguna jalan lain (mobil pribadi, angkutan umum, sesama pengendara motor, dll).

Insya Allah, kalau setiap hari bawa motor. Lancar dan lihai mah ntar juga datang sendiri.

Semoga membantu. Tapi saya yakin ini sangat membantu banget. Udah ngaku aja.
hehe

Baca juga Panduan Menyetir Mobil Bagi Pemula

50 comments

  • Kalo saya pertama kali belajar diajakin ke lapangan bola sama pcr Wkwk alhamdulillah bisa, cuma pas belok kanan jadi nganann terus, kiri jadi ngirii trus wkwk slsai belajar sekali langsung vakum smpe sekarang, pas udah mau coba bawa motor lagi banyak yg ngelarang, trus nakut”in tr bakal ada apa” dijalan ? jadi berasa sedih saya mahh pas lagi butuh banget bisa motoran malah dibegituin??

    • Nah itu, kemampuan motorik itu melatihnya harus terus2an kak (kontinyu)

      Kalau udah bisa dan biasa, rehat/break beberapa waktu pun gak masalah.

      tapi kalau belum bisa, terus berhenti, maka mulai lagi akan kaku dan grogi.

      dan ini berlaku bagi semua ilmu motorik.

      Mungkin kakak terlalu kaku tangannya, jadinya kl kanan nganann terus, kl kiri ngiriii terus hehe

      coba ngomong dalam hati ” hey motor, kau itu cuma mesin,kagak ada otaknya, jadi kamu harus nurut aku, jangan melawan”

      hehe

  • Nur asiyah says:

    Saya sih udah bisa dijaln satu arah,walaupun msh agak deg2an.hhe
    Sekarang lagi nyoba tiap hari latihannya,cuma belum berani ke jalan 2 arah.
    Baru diklaksonin mobil dibelakang aja udah reflek berhnti,apalgi kalo ada mobil didepan.hhe???

    • Tips bagi pemula yang belajar di jalan raya.

      Nyalakan sen kak dan berjalan pelan2, agak ke pinggir jalannya, jangan ke tengah.

      Kalau ditengah, alamat akan diklakson banyak orang, karena dianggap lambat hehe.

      Pinggirnya jangan terlalu pinggir juga, takutnya kena trotoar maupun nyemplung ke got.

      Bagus kak kalau diklakson mobil terus berhenti, daripada panik, terus narik gas kenceng2, ntar malah bahaya.

      Namanya juga baru belajar, ntar mah kalau udah lihai, ngacir udah kayak …

      kayak apa ya??? Semangat kak ..

  • Bermanfaat ni post, buat nambah2 motivasi bawa motor.

  • Saya sih udah bisa tapi masih takut kalau sendiri takut nanti ada apa2……

    • ada apa kak? ada akuh gak usah takut hihi.

      Ya udah sendiri dijalanan yang sepi dulu kak.

      atau kalau memungkinkan belajarnya di lapangan yang luas.

      lama kelamaan juga berani dan lancar kok.

      Kalau gk berani kenceng, ya wes pelan2 aja bawanya. yang penting bisa.

  • Ane Sudah Lancar Motor Matic (Latihan Dilapangan) Tapi Masih Takut Di Jalan #AneKumpulinKeberanianDulu

    • siap kak,,,,

      kumpulin dah , kalau udeh kumpul, silahkan ngacir di jalanan hihi.

      Pertama2, cari jalanan yang agak sepi. Jangan langsung di jalan raya yang gede. Grogi entar.

      kedua ; belajar ngesen, belajar nyalip angkot, belajar ngerem pas ada polisi tidur, belajar konsentrasi

      selamat mencobah

  • Kalo di jalan sepi udah bisa maju maju dikiiit lncar lama lama lenggak lenggok lagi ilang konsentrasi haha gimana ya kak ngtasinnya? Terua masih takut bawa ke jelan raya? Padahal mau bisa banget di ledek trs pcr saya mana saya udah umu 21 memalukan ga sih ya hahahah

    • ilang nya gak ketelan bumi kan? heheh..

      cara agar konsentrasi? yang pasti sih nyaman, jangan grogi.
      Cara ngilangin grogi dengan setiap hari berlatih kak.

      kalau nyaman, maka kondisi ngerem, ngegas udah otomatis. jadi gak deg2an.

      takut ke jalan raya ya wajar kan belum lancar. Lama2 juga udah terbiasa kak..

      intinya setiap hari pegang motor aja, ntar juga lama2 bisa.

      kalau perlu konsultasi ke pacar biar cepat bisa hehe

  • Menghibur skali, n iya sih membantu aye

  • Tengkyu sharingnya, “yang penting mah tiap hari pegang motor”…. bakal ditanem dalam2 di otak :). Mana bisa naik motor kl belajarnya sebulan sekali…hehe.

    • hehe, emang harusnya belajar tiap hari kak..

      apalagi kalau ilmu motorik, ilmu motorik itu semakin sering praktek akan semakin mahir.

      sehari minimal pegang 1 jam aja gak apa2.
      keliling komplek, keliling kampung, pergi kewarung, atau kemana gitu hehe

  • Gitu ya! Saya masih takut

    • ilmu motorik itu ilmu praktek kak.

      kalau takut praktek sampai kiamat juga gak akan bisa hehe.

      secanggih apapun teori yang namanya ilmu motorik gak akan ada gunanya kalau gak praktek.

      Semakin kita berani akan semakin bisa bawa motor. Bahkan teori gak penting2 amat.hehe

  • Saya udah 17 tahun belum bisa naik motor karena tubuh saya yang kecil jadi saya takut belum kuat untuk mengendarai motor. Saya sudah bisa mengendarai sepeda sih. Tapi saya masih takut untuk belajar motor. Sarannya gimana ya?

    • ya di tulisan blog ini kan ada caranya kak hehe.

      kalau mau cari pembimbing yang mau ngajarin kak,

      kalau udah bisa bawa sepeda, Insya Allah naik motor itu gampang.

      Kuncinya berani praktek dan berani pegang motor.

      Saya dulu juga gitu, setiap hari pegang motor, tau2 bisa sendiri

  • Masih bingung cara ngerem?..

    • kalau matic, ngeremnya kayak rem sepeda. Kanan rem depan, kiri rem belakang.

      Kalau jalanan turun, gasnya kurangin, rem belakang pelan2, kemudian bantu dengan rem depan.

      kalau motor bebek, rem belakang modelnya rem diinjek.

      ah pokoknya setiap hari belajar praktek aja deh kak, Insya Allah semakin banyak praktek, akan semakin mudah bisa.

      karena kondisi motor tiap orang beda2.

  • Wieewww komenya update trus nieh … Aku jga bru lulis SMA thun skarang. alhamdulilah bru bsa naik motor , blajar pas 1 blan yg lalu. Soalnya kbutuhan jga sih buat persiapan kuliah . Wkwkwkw , slama bawa motor stiap hari. Tambah mahir naik motor . Yg penting banyak praktiknya aja . Saya jga nekat jalan rame . Tpi untuk skarang msih blum brani klw jalan rayamah .?
    Mohon masukanya dong gan , gimana caranya berani di jalan raya?? Kira kira membutuhkan brp bulan sih pasnya untuk nyoba dijalan raya . ??

    • gimana caranya berani di jalan raya??

      kembali ke peraturan : motor hanyalah mesin, kendalinya ada di kita.

      motor mah gk ngaruh mau dibawa kemana, dia ngikuti tuannya.

      kalau Tuannya berani, si motor juga berani.

      gk mungkin kan motor nolak, ah aku gak berani ke jalan raya, takut 😀

      BUTUH berapa lama? gk usah lama2 kak, besok kalau mau juga udah bisa.
      kan udah mahir, tinggal mengumpulkan keberanian saja hehe.

  • Kirain gw doang yg ga bisa ternyata banyak ya? tq infonya gan!

    • haha tenang gan, ane aja baru bisa bawa motor lulus SMA : D

      tenang aja, selama masih mau belajar, belajar bawa motor itu gampang kok,
      gak seribet yang dibayangkan.

      Intinya jangan terlalu takut dan setiap hari mau berlatih

      Sukses gan!

      • Tersamarkan says:

        Saya udh 17thn blm bsa bawa motor,perna belajar pertama sama ayah eh jatuh trus saya di belajari paman saya bawah motor lg lokasi pertama di tmpt paping2 sdikit berpasir kata paman saya in bakalan licin tp tmptnya luas dan sepi akhirnya belajar d tmpt itu,langkah pertama belajar double stater dan masukin gigi trus ngegas pelan2 udh succes,lngkh kedua belajar mengerem rem setir sama rem manual(injak) 1x coba berhasil dan 2x coba saya lupa nurunin gas sama matiin gigi k netral alhasil motor itu terbawah smpe nubruk dinding motor paman saya sdikit tergeros dan spion kanannya pecah waktu itu saya sngt takut ap yg akn d ktkn pmn sya mliht itu semua tp perkataan pmn saya tdk sma dgn ap yg sya pikirkan,dia berkata gpp jgn khawatir namanya jg bru belajar udh biasa buat pemula jgn ngerasa d dunia in yg jatuh dri sepeda motor itu km doang org mahir dri yg pling mahir jg sring nubruk krna kurgnya kosentrasi dan akhirnya sya d ajak k tmpt kedua,d lapangan bola saya belajar keseimbangan dan pertahanin mutar handle gas dan akhirnya saya bisa mutar2 d lpangn tsb dgn lancarnya,,. Itulah pengalaman saya :v

  • Siip, memotivasi saya nih, lagi belajar naik motor juga….cuma belum berani turun dijalan yang ramai kendaraan…

    • namanya juga belajar kak, pelan2 saja, nanti juga lama2 bisa dan akan terbiasa.

      saya dulu juga gtu, awal2 latihannya di lapangan, setelah agak lancar dan mental udah siap, baru deh turun ke jalan.

      Itupun ke jalan yang sepi. Bukan jalan yang full lalu lintas, ngeri hehe.

      yang penting mah tiap hari pegang motor kak,

      lama2 juga akan bisa.

  • rani nurhayati says:

    Makasih ya sist..
    Sangant membantu dan menumbuhkan semangat saya buat belajar naik motor lagi
    Tadi saya coba bwa sendiri karena udah bisa dikit
    Alhasil nyruduk orang, takut saya.. Alhamdulillah orang nya ga pa2
    Setelah baca ini saya jadi tambah semangat mau blajar lagi dan ngilangin rasa takut
    Bermanfaat banget

    • prinsipnya::::

      motor adalah mesin, dia gak punya hati dan perasaan.

      jadi kendali penuh ada di tangan kita kak.

      tanamkan dalam hati ” masa kalah sama mesin sih”???

      Belajar pelan2, namanya juga baru belajar, awalnya pasti sulit.

      nanti kalau udah bisa, pasti dalam hati bilang

      ” AHHHH TERNYATA GINI DOANG TOH NAIK MOTOR, BUSEEET KENAPA GAK DARI DULU2 AJA AKU BELAJAR “”

      😀

  • Kirain ygpunya pemikiran “jgn takut/malu sama tetangga/temen2” itu gw doang, ternyata banyak jg.. Mulai termotivasi lg setelah baca coretan agan.. Doakan gw ya … *lebay

  • Sangat menginspirasi..makasih yaa

  • Bahasanyaa enak.

  • Iseng-iseng ngetik pengalaman belajar bawa motor di google, eh nemu ini. Ternyata ada ya. Harusnya dari dulu blog ini saya temukan.
    Tahun lalu saya juga belajar naik motor krn sadar mobilitas tinggi tp angkot gak banyak di tempat tinggalku. Kan repot banget ya. Latihannya di halaman yang luas. Tapi disamping2nya ada trotoar gitu.
    Sayangnya, ak belum paham starter dan ngerem udah tiba2 melaju aja motornya tanpa ada orang di belakang saya. Dan.. Motor saya nabrak trotoar terus kaki saya patah. Di operasilah..
    Sekarang udah bisa jalan lagi, tapi saya masih mikir2 mau belajar lagi apa nggak.
    Malah curhat..
    Tapi seneng sama motivasi penulis.
    Motor hanya mesin yaa, kita yang kendalikan.. Hehe.

    • kalau saya pas belajar naik sepeda kak,

      – pernah jatuh ke got
      – pernah nylonong ke dapur dan memecahkab beberapa gelas
      – pernah nabrak “dog” , untung si doggy kagak ngejar2 saya
      – pernah nabrak pagar bambu, ampe tangan lecet
      – lupa antara rem depan sama rem belakang, jadinya pas mau ngerem malah kagok, akhirnya terpelanting..

      karena niat pengen bisa, disamping juga malu sama teman-teman yang seumuran udah pada bisa naik sepeda,
      akhirnya siang malam belajar naik sepeeda hehe.

      Alhamdulillah bisa..

      Sementara pas belajar naik motor, saya hanya dikasih motivasi sama kakak
      kalau udah bisa bawa sepeda, bawa motor itu gampang, cuma mainan gas ama rem doang
      (waktu itu belajarnya matic), jadi gak mainan gigi ama kopling hhehe

      Kalau dipikir susah bawa sepeda daripada motor. Sepeda kita harus mengayuh agar ttep imbang.

      Iya, kita adalah raja dari pikiran kita. Kalau kita berpikir bisa, pasti akan bisa.

      Saran saya sih harus ada pendamping, pelajari teori dikit2, jangan ujug2 naik,

      Besok kalau udah bisa, dalam hati berteriak OWWWW TERNYATA GINI DOANKKKK

  • Lagi search di Google tentang cara bawa motor untuk pemula.
    Dan akhirnya nemuin blog ini …
    Makasih yaa Gan/sist ??
    Saya udah 18thn blom bisa bwa motor, Karna takut. Apalgi kalo disuruh bawa kejalan raya msh belom berani-_-
    Tapi semoga aja setelah baca blog ini, rasa takut nya berkurang ??

    • saya gak menyangka loh gan/sis ada orang mencari cara bawa motor di google

      ini murni pengalaman pribadi, hanya coretan sebenarnya.

      saya pikir orang2 kalau mau bisa bawa motor, ya udah langsung latihan,

      tapi ternyata banyak juga yang mencari di google, padahal kan semua yang ada di internet adalah teori hehe.

      maksudnya teori itu, setelah membaca kalau gak praktek ya gak bakalan bisa hehe..

      beda misalnya kalau itu pengetahuan umum dan gak butuh praktek, habis baca kita dapat ilmu dan wawasan aja.

      oke selamat praktek yak, semoga lekas bisa bawa motor. Hanya butuh action dan keberanian saja sebenarnya.

      nanti kalau udah bisa, yakin deh pasti bilang “AHHHHH CUMA GINI DOANG TERNYATAH” hehe..

      capcus..

      • Anonymous says:

        Makasih ya sis..saya lg blajar bw motor nih..saya yg susah tu klo pas turunan tp hrs belok duhh…kyk kmren bablas,untung gk knp2.mana bonceng anak lg,gk mau ditinggal anaknya klo mama nya lg blajar.kadang suka malu sndri krna dh ibu2 blm bisa bw motor,kadang suka kesel sndri..rasa takutnya luar biasa soalnya…faktor usia jg x ya hehe

        • sabar bu hehe.

          waduh masih taraf belajar kok bawa anak bu?
          sebenarnya gak apa2 kalau jalanan aman, sepi, cenderung rata/udah aspal/dicor.

          yeahhh tidak ada kata terlambat dalam belajar bu,

          bayangkan 6 bulan lagi, setahun lagi, dua tahun lagi, ibuk udah mahir bawa motor.
          ya meski gak bisa/takut ngebut, seenggaknya lumayan lah buat ke pasar, ke warung, pergi arisan,
          jadi gk ngrepotin suami hihi.

          itu ibu udah bisa, hanya perlu konsisten berlatih aja. Udah bisa hanya perlu pembiasaan agar badan terbiasa dengan kondisi motor.

          cara bawa motor jalanan turun : dahulukan rem belakang, bantu dengan rem depan. Jangan rem depan dulu, takutnya malah terpelanting.
          sesuaikan dengan kondisi motor, sebab kondisi motor tiap orang beda2 bu.

          Ayuk semangat, kalau udah bisa, ntar bisa anter jemput anak ke sekolah 😀

  • dimas saputra says:

    Makasih ya.. Udah nge shere info2xnya ini sangat membantu gue… Thanks.

  • Jadi tambah semangat belajar motor,cuma klo yang ngajarnya aku bonceng perasaan koq aman n lancar tapu klo sendiri jadi lenggak lenggok d jalan,serasa jalan milik sendiri yang laen mesti minggir..jadi gimana tuh hilangkan perasaan takut klo belajar motor sendiri(tanpa bonceng yg latih)

    • belajarnya di tanah lapang dulu kak..

      tiap orang tentu beda kondisi

      Intinya : Yakin! bahwa aku bisa naik motor!

      anggap saja, begini:

      – kalau ndak bisa naik motor, malu ih sama anak2.
      – klau bisa naik motor kan enak, kemana2 gak usah dianterin, gak ngangkot, gak ngojek,
      – kalau bisa naik motor, main ke teman, kondangan, atau pengen jalan kemana, tinggal wuzzzzz

      ya mikirnya yang begitu2 lah..

      Insya Allah cepat bisa.

      Semangat 2016.

  • Terimakasih sharing nya.. membuat saya semangat untuk menaklukkan ketakutan naik motor 😀

    • Aih..menaklukan hati cowok aja bisa, masa menaklukan motor gak bisa hehe.

      Anggap lah tuh motor sebagai gebetan yng bener2 harus ditaklukan.

      Yakinlah suatu saaat nanti pasti akan berpikir : Ah ternyata naik motor begini doang.!